Friday, 15 March 2013

Ya Allah, kuatkan hatinya!

Assalamualaikum.

Masih tidak terlambat lagi untuk aku ucapkan Sobakhal khair (selamat pagi) kepada kalian walaupun jam tangan berjenama pasar malam aku telah menunjukkan pukul 11.59 pagi. Sekarang, aku sudah mula berjinak-jinak dengan aktiviti berjogging di pagi hari malah aku mampu meneutralkan suatu racun berbisa dikenali sebagai Malas atau nama saintifiknya 'Lazy' yang sekian lama bertapak di setiap pembuluh darah dalam tubuh sasa aku. Rasa segar, nyaman dan kadang-kadang aku rasakan aku seperti model iklan Revive yang kena gam dengan TV3. Hahaha ^^


Akak-akak kesayangan aku. Bawah dari kiri : Kak Fathiah, Kak Huda, Kak Ina, Kak Zakiah
Atas dari kiri : Aku gila, Kak Asiyah, Kak Seha. Kak Zu, Kak Ziqa dan Kak Ira tiada dalam gambar kerana melepaskan hajat mereka yang tidak berkesampaian. Haha ^^


Nasi Kerabu Ayam yang menjadi mangsa nafsu manusia rakus


Terhangit di pasaran!

Alamak, dah tersasul banyak ni. Okay, kembali serius! Seperti yang pernah aku bebelkan bagai nak rak sehingga tersembur saliva sebelum ini, minat aku terhadap Sejarah Islam masih tidak dapat disangkal lagi. Walaupun pelbagai usaha untuk menyangkal kebenaran tersebut telah dilakukan secara berkala, namun ianya masih tidak berkesudahan rentetan daripada sikap aku yang tertarik terhadap gaya penulisan Abdul Latip Talib yang versatil seolah-olah sudah menjadi satu ketagihan berat kepada aku.

Kelmarin, timbulnya satu isu kritikan daripada Ustaz Hasrizal terhadap karya penulisan novel Sejarah Islam, Abdul Latip Talib. Dikatakan Ustaz Hasrizal telah menegur metod penulisan dan modul rujukan Abdul Latip di blog rasmi serta laman Facebook beliau. Beliau menyatakan ketidaksetujuan novel fiksyen sejarah itu dimasukkan unsur-unsur yang bukan fiksyen (penceritaan dalam bentuk dialog). Ianya adalah bidaah, yakni sengaja mengada-adakan dialog Rasulullah dan para sahabat baginda. Ada yang menyokong, dan tidak kurang pula yang menentang.


Ustaz Hasrizal Abdul Jamil


Abdul Latip Talib

Sungguh, aku sangat menyanjungi kedua-dua insan yang berbakat dalam bidang penulisan seni kreatif ini.  Bagi aku yang kurang ilmunya ini, adalah lebih afdhal Ustaz Hasrizal mengadakan munaqashah (diskusi) bersama Abdul Latip dan editornya dan bersinergi dengan mereka untuk menghasilkan novel sejarah yang lebih mantap dan hebat. Jika novel Sejarah Islam itu hanya bersalahan dari segi metod dan bukannya fakta, maka ilmunya tetap benar. Kata Saidina Ali RA : “Didiklah anak-anak kamu mengikut zamannya, bukan zaman kamu, kerana mereka akan hidup dizaman meraka yang tidak akan sama dengan zaman kamu”. Maka pada zaman sekarang, kita perlukan kreativiti yang lebih banyak daripada zaman salafus saleh. Remaja kita berhadapan dengan dorongan kearah kejahilan yang amat dahsyat. :(

p/s : Semoga Abdul Latip menerima kritikan ini secara terbuka. Walau pahit untuk ditelan, itu adalah bersifat sementara. Moga usaha Ustaz Hasrizal diberkati. Harapan aku, moga kekhilafan lalu dapat diperbaiki dan membentuk usahasama yang hebat dalam menghasilkan novel sejarah yang terbaik.

Ustazah berceloteh : Firman Allah SWT dalam Surah Al-Furqan ayat ke-73 yang bermaksud “Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidaklah menghadapinya sebagai orang-orang yang tuli dan buta”. Sekadar renungan : "Sesiapa yang menasihatimu secara sembunyi-sembunyi, maka dia benar-benar menasihatimu. Sesiapa yang menasihatimu di khalayak, dia sebenarnya sedang menghinamu" (Imam As-Syafie)

10 comments:

  1. Baca topik diskusi u kali ini mengingatkan saya tentang novel "Imam". One of my favourite.

    ReplyDelete
  2. sasa ke body u 2???
    sy suka awk jog pgi2 blh beli nsi kerabu
    xpn roti canai...hohoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. huda jeles la 2...
      hahahaha
      kak akma lg tough dr dy =)

      Delete
    2. Memang dia jealous pun. Asyik nak kirim je. Hahaha ^^

      Delete
  3. wehh, bila korang bercengkerama tu? -__- kalo tau, aku join skali kuruskan dan sasakan badan..

    ReplyDelete
  4. yesss sya bersetuju 100peratus...
    diskusi berhadapan adlh lbih baik dn afdhal...
    x perlu nk mghentam stu sma lain..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masing-masing ada pendapat sendiri. Tak bermakna aku kurang suka terhadap Ustaz Hasrizal. Walhal dia lah orang yang aku sanjungi. ^^

      Delete